Mengapa NASA Getol Memburu Gas Metana di Mars ?

Perburuan kehidupan di Mars terus bergulir. Misi ambisius Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) ini memasuki babak baru saat robot Curiosity gagal mendeteksi gas metana di atmosfer Planet Merah pada beberapa endusan pertama.

Begitu banyak ilmuwan dan awam kecewa dengan hasil pembacaan awal peranti Analisis Sampel Mars (SAM) yang terpasang di Curiosity. Sebab, penemuan metana telah lama dikaitkan dengan adanya kehidupan di suatu planet, dalam kasus ini, Mars.

“Semua orang gembira tentang kemungkinan adanya gas metana di Mars karena kehidupan selalu menghasilkan metana,” kata Sushil Atreya, pakar SAM dari Universitas Michigan, Kamis 8 November 2012.

Setidaknya 90 persen metana di atmosfer Bumi berasal dari makhluk hidup. Kondisi inilah yang menjadi acuan para ilmuwan NASA untuk menggunakan metana sebagai indikator adanya kehidupan di Mars.

Para ilmuwan NASA punya satu teori untuk menjawab absennya metana di Mars. Menurut mereka, metana di Mars punya perilaku unik. Gas tak berbau itu bisa dengan cepat menghilang dari atmosfer. Artinya, setiap molekul metana yang berputar-putar di satu lokasi pada waktu tertentu kemungkinan diproduksi pada masa lalu.

loading...

“Metana biasanya hancur secara alami lewat reaksi fotokimia, seperti halnya di Bumi. Proses yang sama bisa terjadi di Mars, tapi perlu ratusan tahun,” kata Atreya, menambahkan bahwa sebagian besar metana di Mars mungkin “hilang” lantaran diserap oleh permukaan planet itu sendiri.

Lagipula, Atreya mengatakan, keberadaan jumlah besar metana tidak serta merta menggambarkan kehidupan di Mars. Sebab, metana juga dapat diproduksi lewat proses abiotik, seperti degradasi partikel debu antarplanet oleh sinar ultraviolet dan interaksi antara air dan batu. “Tumbukan komet juga bisa menghasilkan metana,” ujarnya.

Curiosity akan melanjutkan perburuan hingga dua tahun mendatang untuk memastikan apakah Mars benar-benar memiliki metana, gas yang bisa mendukung kehidupan mikroba. Temuan awal yang diperoleh robot beroda enam ini telah memberi pemahaman tambahan tentang pembentukan dan penghancuran metana di Planet Merah.

“Setidaknya untuk saat ini, metana di Mars memang tenggelam diserap permukaannya,” kata Atreya. “Tapi dugaan itu bisa berubah seiring waktu.”

Loading...

JANGAN LUPA DOWNLOAD APLIKASI PRIBUMI ONLINE VERSI ANDROID
SILAKAN KLIK GAMBAR DI BAWAH INI

Comments

comments

Related posts

Leave a Comment